Thursday, February 24, 2011

Menyapu Muka or Not?

Ikut kata hati, malas sebenarnya nak buat blog. Tapi ego mengatakan, jangan jadi malas sedangkan aku sendiri tidak suka kepada kemalasan. Jangan jadi 'hangat-hangat tahi ayam' sedangkan aku sendiri megutuk orang yang berbuat demikian!

Jadi, dengan sebab-sebab inilah, aku memaksa diri menulis jua blog ini.

Not only that, tapi aku akan tetapkan commitment, iaitu mewajibkan diri untuk mengarang blog dan publish it on every Friday and Monday(optional).

Well, sebenarnya tak lah wajib, taapi aku akan pastikan aku rase obligated untuk berbuat demikian.

Awat aku ni berbahasa skema pulak? Awat aku ni bunyi macam IniAnwarHadi pulak?

Awat contacts bbm aku sampai sekarang pun cuma ada 12 contacts je ni??

Ok, ni ade cerita sedikit nak habaq kepada hang semua. Hari ini hari Jumaat, jadi bersolat Jumaat lah aku di masjid kawasan rumah aku. Kebetulan hari ni, aku sembahyang bersebelahan Pak Arab ni. So khusyuk-khusyuk punya sembahyang, sesudah memberi salam dan menyapu muka, aku perasan sesuatu perbuatan Pak Arab nih.

Nak tahu apa dia? (kantoi pulak tak khusyuk sebab dok menyaksikan perbuatan orang sebelah)

Anyway, aku perasan Pak Arab ni tidak menyapu mukanya setelah memberi salam. Terus on the spot, aku teringat aku ada terbaca somewhere yang perbuatan tidak menyapu muka sesudah memberi salam adalah perbuatan Nabi Muhammad SAW. Malahan, Baginda tidak menyapu debu dan air yang berada pada dahi Baginda. Tetapi, aku kurang pasti pasal perkara ini.

So, aku googlelahh..

Dan setelah membuat sedikit research, aku dapat tahu yang perbuatan ini adalah hanya mengikut pendapat para ulama sahaja. This is because, sumber yang menyebut tentang perkara ini adalah daripada hadis yang daif (lemah). Because of this, perbuatan ini sama ada sunat disapu ataupun tidak, tidak boleh dikategorikan sebagai Sunah Nabi.

Thus, eventhough amalan ini tidak ditemui dalam mana-mana kitab Mazhab Shafie, Menurut ulama Syafie seperti dinyatakan dalam kitab I’anah al-Talibin walaupun hadis ini daif (lemah), amalan menyapu muka sesudah memberi salam masih digalakkan kerana termasuk dalam kategori fadhail al-‘amal iaitu kelebihan amalan.

Fuhh, penat menaip. Post kali ni dah macam assignment BEL Report Writing pulak.

Hari pun dah nak hujan, tidur pun layan nih.

Kalau tidur, mesti sambil layan lagu ni...


*Chalow :)

6 comments:

  1. good one izzat :) dapat ilmu :) hehe

    ReplyDelete
  2. awww,blog ni dah jadi blog agama....love yah 4 it.... :D

    ReplyDelete
  3. mnyapu muka itu adalah salah satu sunnah dan diamalkan oleh sesetngah mazhab..bermcm lagi sebenarnye perbuatan ketika solat kita yg berbeza dr mazhab lain..xlah jauh mane..cume ade sedikit kelainan..tapi niat tetap sama..menyembah Yang Maha Esa..

    ReplyDelete
  4. Comfirm ke sunnah? sbb aku bace, ia x blh dianggap sunnah sbb hadisnya adalah hadis daif. correct me if im wrong ;)

    ReplyDelete
  5. ijat,yg aku tahulah,ada kakak citer kat aku,bukan sunah pun,tp mcm amalan dulu2.sbb org masa zaman nabi dulu kan semayang kat padang pasir,pas salam tu,dorg sapu muka nk bg ilang pasir tu.mcm 2 la yg aku tau.huhu.tp papepun,bnda 2 wajib pun,terpulang nk buat atau x.huhu.(please correct me if i wrong)=)

    ReplyDelete